Rabu, 17 Desember 2014

LIBURAN SERU DENGAN SEPEDA IMPIAN

Kring-kring… gowes…gowes… kring-kring …gowes…gowes… puter-puter Jakarta…Ancol… Monas….,  Itu adalah lagu kring-kring gowes..gowes.. , sebuah lagu yang menceritakan tentang kegemaran anak-anak naik sepeda. Lagu ini jaman gua kecil dulu ngetop banget, tapi gua lupa siapa ya yang nyanyi (mungkin Abiem Ngesti kali ya penyanyinya). Sepeda… ya sepeda.. kali ini gua emang pengen cerita tentang kegemaran gua naek sepeda…

Sekitar satu minggu yang lalu, pas libur weekend gua sama dua temen gua jalan-jalan sekaligus bertekad menyusuri hutan di kawasan Universitas Indonesia (UI)  dengan Sepeda Gunung andalan gua yang gua beli di Toko Sepeda di kawasan Jatinegara dengan Harga Sepeda yang lumayan terjangkau lah untuk kantong gua . Lumayan jauh juga sebenernya dari rumah gua, tapi emang karena keinginan yang mengggebu-gebu untuk ngerasain offroad di hutan belantara yang ada di situ pake Sepeda, jadi dah gua berangkat dari rumah bareng sohib gua si Saul dan si Ugeng.


Perjalanan sih awal nya lancar-lancar aja, tapi begitu udah sampe daerah Kiwi, kita bingung juga mau lewat jalan mana. Bukan nya apa-apa, kalo ke Depok biasanya gua selalu lewat jalan raya Bogor terus belok di daerah Pal. Tapi kalo motong jalan biar lebih cepet sampe Kelapa Dua, gua emang belon tau lewat mane aja he..he….

Akhirnya dengan modal sok tau plus nanya-nanya sama abang-abang pinggir jalan, dan sedikit nekat, gua bareng dua temen gua itu nemuin jalan yang asoy buat nge-gowes (karena neh jalan cenderung sepi dan masuk-masuk komplek Bang, alias harus bilang permisi Bang, kalo lewat didepannya maksudnya he..he..).

Disepanjang jalan yang kita lewatin, kita nemuin Situ Pendongkelan yang kalo pagi kayanya lewat sono hawanya enak plus rame sama orang-orang yang pada olahraga plus mancing dipinggir situ. (ya kalo mancing emang dipinggir, kalo ditengah namanya nge-jala ya he..he..). kita telusurin itu jalan, sampe tembus-tembus udah di gang Jengkol Kelapa Dua (ini nama jalan emang namanya Jengkol, meskipun lewat situ kaga ada bau-bau Jengkol sama sekali he..he..).

Dari situ, akhirnya kita lanjutin perjalanan melewati sepanjang jalan raya Kelapa Dua sampe naek ke Fly Over UI sebelum akhirnya masuk ke gerbang kampus para intelektual-intelektual muda pada kuliah.

Gua and dua sohib gua itu sempet teriak-teriak begitu masuk gerbang UI, karena seneng juga akhirnya bisa masuk UI (masuk UI buat maen sepeda maksudnya, bukan buat kuliah disitu he..he..). Wah seneng banget dah akhirnya gua dan sepeda si MTB Retro bisa menginjakan jejak ban disitu. (jejak kaki engga mungkin ya, karena gua naek sepeda he..he..).

Iya… berbagai gaya gua peragakan, mulai dari zig-zag sampe lepas tangan gua lakuin saking norak nya he..he..., Habis senengnya, Gua bareng dua sohib gua langsung mencari titik awal untuk masuk kawasan Hutan UI yang memang cukup menantang untuk dicoba. Apalagi medan tanah yang naik turun menjadi salah satu track yang harus kita lewatin di situ.

Akhirnya, kita bertiga memasuki kawasan hutan UI buat ngejajal sepeda memasuki medan yang sering disebut dengan Offroad (medan offroad maksudnya bukan Medan Siantar sono ya he..he..). Wah… seru kali ya, ngelewatin Hutan UI pake sepeda, pikir gua begitu memasuki hutan belantara dan ternyata….., emang bener-bener medan Offroad yang lumayan susah karena tanahnya becek dan licin jadi mesti hati-hati nge-gowesnya kalo engga nyungsep dah tuh sepeda.




Saking beceknya karena semalam habis diguyur hujan, gua jadi inget pesen bang Napi untuk selalu waspadalah…waspadalah… sambil terngiang-ngiang suara Bang Napi, gua melewati jalan becek dan licin dengan sepeda andalan.

Alhasil, Semua medan bisa kita lalui dan untungnya gua bisa selamat tanpa cedera sesuatu apapun he..he.., emang butuh keterampilan bersepeda untuk bisa menaklukan medan licin seperti yang gua lewati ini Gua juga harus rela berkotor-kotor ria akibat tanah yang menempel di sepeda dan badan gua.



Begitu gua dan temen-temen istirahat, gua lihat-lihat kondisi sepeda gua juga engga kalah kotornya, neh sepeda yang tadinya berwarna biru kinclong berubah jadi biru dengan lapisan coklat sebagai pemanis he..he..( maksudnya tanah berlapis-lapis yang menempel hamper diseluruh bagian sepeda gua he..he..). sempet mikir mau ngebersihin neh sepeda, siapa tahu aja deket-deket sini ada air buat ngebersihin, tapi akhirnya kaga jadi dan alhasil gua bareng dua temen gua itu balik dengan keadaan sepeda yang belepotan dimana-mana he..he…

Sepanjang perjalanan dari UI sampe Cipayung sepeda kita jadi tontonan orang mulai dari anak kecil sampe bapak-bapak yang lagi pada duduk-duduk santai di pinggir jalan. Tapi gua and temen gua itu dengan Pede nya tetep nge-gowes itu sepeda sampe rumah. (untung engga diarak sama anak-anak kecil dengan teriakan… orang gila…orang gila…orang gila…. He..he..). Dari offroad ini, gua jadi semakin sayang sama Sepeda gua itu dan kaga bakal gua Jual Sepeda ini.

Ya… itu sekelumit cerita gua tentang nikmatnya gua ngegowes sepeda ke Hutan UI. Liburan weekend kemaren menjadi Liburan Seru Dengan Sepeda Impian dan jadi pengalaman lumayan mengesankan buat gua bareng sohib karena berhasil menaklukan track licin di UI yang udah kita rencanakan dari setahun yang lalu. Kalo kalian pada mau coba juga, kudu harus punya sepeda gunung dulu dan kalo belum punya bisa beli di sini neh http://store-id.polygonbikes.com/.
 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar