Langsung ke konten utama

Demam K-POP yang tidak bisa Reda oleh Bodrex



Aaaaaaaaaaaaaa…… New Kids…….ooooooooooo…….Jordan,Dany, Dony, Joe and Jonathan…. Kayanya awalannya salah neh, ini sih teriakan ABG dua puluh tahun lalu saat Indonesia ladi demam-demamnya sama boy band asal negeri Paman Sam bernama New Kids On The Block. Iya, sekitar dua puluh tahun yang lalu fenomena  boyband memang udah ada dimana saat itu anak-anak ABG, termasuk gua  tergila-gila sama wajah-wajah ganteng meskipun suara ya ala kadarnya aja (jaman dulu istilah ABG belum ada, yang ada istilah STILL alias Saya Tidak Ingusan Lagi he..he..).

Tapi apa yang terjadi dua puluhan tahun kemudian tepatnya hari ini, ya ternyata fenomena serupa masih ada, tapi kali ini beda, boyband nya bulan lagi wajah-wajah bule kaya si new kids tadi tapi kali ini wajah-wajah oriental yang menjadi hysteria para ABG masa kini. (Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa, tuh ikut-ikutan hysteria dah gua nulisnya he..he..). Iya sekarang  jamannya boyband Korea yang lagi mengguncang dunia persilatan eh hiburan maksudnya he..he.. ( meskipun gua engga tau persisnya itu Korea mana ya, Korea Selatan, Utara apa Korea Timur,  Pusat or Korea Barat. Jyah emang  di Jakarta ya ada Pusat, barat and timur nya he..he.).


Kalo lu masih tergila-gila sama New Kids, Take That, Boy Zone mungkin lu bakalan jadi bahan tertawaan anak-anak ABG sekarang dan mereka pasti bakalan bilang “ sekarang tuh zaman nya Suju, SNSD lagi, boy band apaan tuh New Kids “. Iya men, sekarang itu jaman nya SUJU alias Super Junior  (Tapi bukan Susu maJU ya he..he..). Liat aja fenomena yang terjadi di Jakarta belakangan ini, begitu boyband yang anggotanya sipit semua ini (gua juga sipit sih, tapi untungnya gua bukan personil Suju, kalo engga tar itu ABG pada teriak-teriak lagi, Bule Suju….Bule Suju…. Terus lari-larian dah ngejar gua he..he..) mau konser di Jakarta, berbondong-bondong dah tuh remaja pada antri tiket buat nonton langsung kaya apa wajah-wajah yang selama ini mungkin menghiasi mimpi mereka.

Kaga peduli berapa harga tiket dan berapa panjang antrian,  mereka tetep aja berbaris di depan loket penjualan tiket demi sebuah tiket bahkan ga Cuma ABG aje yang demen, itu calo-calo juga ternyata kesengsem sama ketampanan wajah personil Suju (Buktinya banyak calo yang ikut antri tiket, berarti calo juga demen wajah oriental dan begitu dapet tiketnya mereka berkata “wuih…akikah dapet tiket Suju Bo, lucu-lucu deh pasti itu anak-anak Korea “ he..he.. . Ya namanya juga calo jaman sekarang ya he..he..) .


Indonesia sebagai Negara yang selalu mengikuti trend juga engga mau kalah memproduksi Suju-Suju lokal alias boyband bikinan Indo kaya Smash, Cherryballe, 7 Ikon dan masih banyak lagi yang namanya gua engga kenal bukan karena engga pernah liat, tapi kadang males aja ngeliat ada sekumpulan cowo joget-joget ga bisa nyanyi dan hanya mengandalkan wajah-wajah yang ya pas-pasan juga   he..he..(saking banyaknya boyband, sampe salah satu TV swasta pernah bikin kompetisi boy band dan girl band Indonesia, ini program instan banget, Cuma beberapa minggu udah langsung ngetop, mungkin kalo artis Korea nya tau dia akan berkomentar, “mending gua pindah ke Indonesia aja dah, biar langsung jadi artis disono he..he.., tapi kita bersyukur sama artis korea ini masih tau Indonesia, daripada itu si Justin Bieber yang meremehkan Negara kita padahal dulu dia sempet ikut audisi anggota boy band juga disini he..he..).

Kalo di Korea sih yang gua tau membentuk girl or boyband itu engga semudah membalikan telapak tangan. Mereka banyak latihan sampe ada sekolahnya untuk bisa ngetop kaya Suju bukannya seinstan di Indonesia  yang bikin boyband kaya beli kacang rebus. (gua juga tadinya ada rencana buat bikin girlband model-model kaya Princes bikinan si Kevin gitu dah, tapi pas gua mau audisi cewe-cewe itu namanya pada kurang komersil, ada yang namanya Tukiyem, Marpuah, Maysaroh , padahal gua udah punya ide untuk namain girlband bikinan gua itu dengan nama Markonah he..he..).

Tapi engga semua jelek juga sih, ya kalo kaya Cherryballe sih boleh juga ya. Gua aja jadi sering dengerin itu lagu-lagu girlband yang punya gaya andalan Chiby-chiby itu gara-gara temen gua si Bram tiap hari nyetelin lagu mereka terus bahkan pernah gua secara engga sadar nyanyiin lagu cheryballe di dalem busway yang padat  iya, gua pernah bersenandung lagu cherryballe yang liriknya “kamu cantik..cantik dari hatimu… “ (padahal waktu itu gua pake celana jeans robek-robek terus baju band metal Slayer, kalo ada yang denger bisa turun pasaran gua masa gaya udah kaya anak metal, nyanyinya lagu cherryballe he..he..).

Ya pokoknya terima dan nikmatin aja dah fenomena girl and boyband yang sekarang lagi mendominasi  dunia musik Indonesia. Kalau kemaren Melayu merajalela di dunia musik kini biarkan saja boyband and girl band itu menunjukan diri kepada public Indonesia kalau mereka memang jago nari atau danca tapi kalo suara ya maaf-maaf aja masih jauh dibawah kualitas kalau engga mau dibilang Fals (sayang anggota girl and boyband engga ada yang bernama Iwan, yang fals tapi diterima oleh seluruh rakyat Indonesia he..he… ).
Tapi ngomong-ngomong Melayu, kemaren gua liat di Bakar-bakari (eh kabar-kabari maksudnya he..he..)  si Andika vokalisnya Kangen Band udah ngerubah gaya rambut jadi agak-agak berdiri rambutnya sekarang (mungkin dia merasa tersaingi sama poninya  Syahrini, jadi dia terpaksa ganti gaya rambut karena takut engga masuk infotaiment he..he..). Kalo si Andika  jadi anggota salah satu boyband Indonesia seru kali ya, dia ada di baris depan saat boyband nya tampil dan dengan gaya nyanyinya di kangen band gitu dia menari-nari bersama anggota lainnya he..he..


 Mungkin para vokalis band-band Melayu yang udah pada turun Pamor itu bersatu dan kemudian membentuk boyband bernama Melayu Gaul yang anggotanya terdiri dari vokalis Kangen Band, Matta, Hijau Daun, D’Bagindas, Angkasa, Wali dan dua pentolan yang berdiri paling depan si Ian Kasela vokalisnya Radja sama si Charlie eks Vokalisnya ST12. Kalo para vokalis-vokalis ini ngumpul dan bikin grup boyband udah pasti jaminan laku apalagi bawain lagu berirama dance-dance dengan cengkok Melayu pasti jadi terobosan baru di Industri musik Indonesia yang emang udah Rusak ini (Itu kata Ahmad Dhani ya, bukan kata gua he..he.., dia pernah bilang kalo industry musik Indonesia sekarang rusak dan dia menjadi salah satu yang membuat industry ini rusak ) .

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…