Jumat, 13 April 2012

Blog Terpanjang Yang Bercerita Tentang gua di Palembang

gua dipalembang neh






Sebelum mulai baca apa isi blog ini, coba perhatikan foto diatas …., tebak itu gua lagi dimana ? ehm…, engga usah focus ngeliat muka gua gitu dong, itu kan gua nya lagi burem masa diliatin terus  he..he..(pasti bacanya mau muntah ya he..he..). coba liat latar belakang  tempat gua berpose bak model majalah Aneka sobek di sekitar tahun 90-an itu. Ya itu  adalah sebuah jembatan terkenal di dunia dan juga di Indonesia tentunya he..he..(meskipun burem tapi ekspresi muka gua tetep bangga karena bisa pose di jembatan itu he..he..bingung bedain antara bangga dan norak sih sebenernya ), satu yang pasti, ini bukan jembatan penyebrangan,  apalagi jembatan ancol yang terkenal gara-gara si manis itu he..he.. , (kalo  di jembatan Ancol yang ada muka gua bukannya bangga malah merinding iya he..he.., lagian jarang juga ya ada orang mau pose di depan jembatan Ancol).

Itu adalah foto hasil jepretan temen gua Angky dari hape Nokia 5310 andalan gua di jembatan ampera yang paling terkenal di Palembang (Ya iya lah, masa jembatan Ampera paling terkenal di Toli-Toli he..he..). Demi sebuah kenangan kalo gua pernah ke Palembang, gua bela-belain dah tuh foto malem-malem di depan Jembatan yang kalo malem terang banget dengan lampu-lampu di sepanjang jembatan. (saat itu gua engga bawa kamera Ca***non 1100 andalan gua, btw, kalo kameranya Canon, lah itu yang titik-titiknya  huruf ap ya ….. ??? ah itu biar keren aja ada sensoran, biar nanti yang baca mengira  tulisan kasar or jorok gitu dah he..he.. ).

Iya saat itu gua sama angky (ini pertama kalinya gua liputan bareng perempuan he..he.., biasanya kalo engga sama temen gua si gabus pucung Bram, paling sama si Kodok Jawa Fian pemuda yang mengaku ganteng asal desa Tambun yang kata dia Tambun itu udah kaya Hollywood nya Amerika he..he..). ini Pertama kali gua menginjakan kaki di Palembang , kota yang dulu menjadi bagian tempat di mana gua berasal (Belitung dulu masuk bagian dari Sumatra Selatan, tapi sampe sekarang kayanya untuk soal Bank dua propinsi ini masih merger soalnya namanya Bank Sumsel Babel. Hebat juga ini bank, kalo di panjangin gua yakin ini jadi nama bank terpanjang di Dunia. Engga percaya coba ya, Bank Sumatra Selatan Bangka Belitung, panjang bukan he..he..).

Begitu sampe di bandara, gua langsung aje celingak-celinguk nyari taksi sambil denger-denger para supir taksi nawarin taksi yang disetiap daerah seperti engga ada bedanya. (mulai dari Jakarta sampe kota-kota besar pasti begitu keluar bandara langsung di kerubutin supir taksi untuk menawarkan jasanya, tapi sih sah-sah aja asal harga cocok kenapa engga ya he..he..). Akhirnya gua memilih salah satu taksi  yang namanya kaga jelas tapi dia nawarin tarif yang menurut gua cocok lah he..he… dan ternyata taksi kaga jelas ini, supirnya juga rada-rada kaga jelas, baru beberapa meter taksi berjalan sang supir gua ajak ngobrol dan ternyata dia kaga tau daerah yang gua tuju (Jalan yang gua tuju adalah Kapt. A Rivai, dan dia mengontek kantornya buat nanya dimana itu jalan. ). Begini kira-kira isi percakapannya…

Supir : Kodok satu…kodok satu , mau nanya neh, Jalan Kapt A Rivai sebelah mana ya, Hotel Paradise tepatnya.

Sang Operator di ujung sana menjawab : iya, disini Kodok dua 86, Sebentar kita cari dulu … zzzzzzzz (suara gelombang khas ngebreak-ngebreak jaman dulu pake Walkie Talkie he..he..) oh itu di deket PLN , kata sang operator menjawab.

Supir taksi : Oke Makasih.


Begitu selesai main Ngebreak-ngebreakan, sang supir pun mulai bercerita kalo dia ternyata baru dua hari jadi supir taksi di Palembang. Apaaa !!!!, gua dalem hati terkaget-kaget dan ternyata si Angky juga kaget begitu denger ini supir baru dua hari (pantesan dia nanya operator, lah wong baru dua hari dia kerja disini he..he..). Gara-gara itu, Akhirnya dia malah jadi bercerita panjang kali lebar. Ternyata ini supir boleh juga kadar intelektualnya, dia sih ngaku jebolan fakultas hokum sebuah universitas di Jakarta dan dulu dia tinggal di Jakarta tapi karena idealisme nya dia yang sempet menjadi pengacara ini, akhirnnya dia kebanting pulang ke Palembang dan bekerja di perusahaan taksi yang katanya punya kakaknya itu.


Miris juga gua dengernya, mungkin ini bapak supir seorang yang kalah bertarung hidup di kerasnya Jakarta karena dia begitu mempertahankan idealismenya. (Y a hidup di Jakarta kata orang jangan terlalu idealis nanti malah kelibas orang-orang yang  realistis demi bertahan hidup di Ibukota ini). Gua sendiri ngalamin yang namanya harus berkompromi dengan idealis gua dan harus bersikap realistis ketika menerima sebuah pekerjaan kantoran disebuah perusahaan yang konon katanya besar di Negara ini (Iya, tiga tahun gua harus realistis bekerja membela panji-panji perusahaan itu sebelum akhirnya gua ‘insyaf’ he..he.. dan kembali ke kata hati gua untuk menjadi seorang jurnalis dan bekerja di media he..he..).

 Weits…., udah mulai ngaco neh gua nulisnya sampe ke masalah idealis segala he..he.., balik lagi ye ke soal gua di Palembang…. Dan para hadirin sekalian akhirnya kita pun nyasar (ye…ye… tepok tangan ya nanti pas baca paragragh ini he..he.., tapi engga usah sambil berdiri dan memberikan standing applause layaknya para hadirin menyambut sang motivator yang baru dipanggil ya he..he..). Iya, akhirnya itu supir turun dan nanya dimana hotel tempat gua menginap berada (untung aja tarif borongan, kalo pake argo sih rugi bandar  he..he.. ). Tapi akhirnya setelah sekali muter, nemu juga tuh hotel dan itu supir malah dengan Pede-nya ngomong mas kalo mau muter-muter Palembang telpon saya aja terus kalo besok mau balik lagi ke Bandara hubungin saya aja, sambil dia memberikan nomor hapenya. (gua Cuma bilang, iya aja tapi engga janji juga. Sebenernya engga yakin juga he..he.., kalo dia hapal jalan-jalan di Palembang he..he..).

Setelah istirahat ngelonjorin kaki bentar, akhirnya gua sama Angky memutuskan buat jalan ke Universitas Sriwijaya tempat acara Liputan besok (gua dateng sehari sebelum acara, jadi bisa jalan-jalan dulu sebenernya he..he..). setelah nanya sama resepsionisnya, akhirnya kita berdua sepakat naik angkot karena emang jaraknya engga begitu jauh.  Setelah agak2 sotoy  nyetop angkot, gua nyoba nanya sama supirnya, apa angkot yang bakal gua tumpangin ngelewatin kampus Sriwijaya dan ternyata jawabannya benar saudara-saudara. Akhirnya kita naik itu angkot dan duduk dibelakang (angkot disana mirip Omprengan kalo disini, Cuma kalo mau berhenti  kudu mencet bel dulu, wah seru juga neh kalo di Jakarta mah cukup teriak Kiri Bang, itu angkot udah minggir, kalo disini pencet bel dulu baru tuh si abang berhenti.). 


Di dalam angkot gua baru sadar kalo Cewe-cewe di Palembang ternyata baek-baek ya (manis-manis juga sih he..he.., putih-putih soalnya he..he..). gua iseng-iseng nanya, “ mba angkot ini lewat Sriwijaya ya “  (dengan sedikit sotoy pake  logat ke-Palembang-palembang-an yang mirip-mirip sama logat kampung gua Belitung he..he..). “ Oh lewat bang, ini nanti lewat depan Unsri, tapi aku turun duluan, nanti aku bilang ke supirnya biar berhenti di Unsri ya” kata mba-mba yang ada di sebelah gua sambil senyum-senyum . Tuh kan gua bilang juga apa, baik-baik kan cewe di Palembang he..he..


Nyampe juga akhirnya gua and Angky di Unsri dan lagi-lagi gua nanya sama cewe Palembang yang baik plus manis and putih juga dn kali ini mahasiswi  cuy he..he.. “Mba kalo tempat acara seminar nya Dja****m dimana ya “ (Sori kalo yang ini harus di sensor karena  produk ini juga belum masang iklannya di blog gua he..he.., coba kalo dia mau masang iklan di Blog ini, bakalan gua sebut berkali-kali itu rokok, kalo perlu tiap paragraph gua sebut mereknya meskipun kaga nyambung ke konteks kalimatnya he..he… contoh neh ya.., setelah sampe di Palembang, tiba-tiba gua liat ada spanduk besar dan dispanduk itu dengan indahnya bertuliskan merek rokok yang luar biasa nikmatnya di Indonesia  yaitu Dja***m  (lagi-lagi gua sensor he..he.., ngarti kan maksudnya he..he..).

Selesai Survei, si Angky ngajakin jalan-jalan dulu ke Jembatan Ampera  yang kata orang-orang banyak tempat kulineran di sekitar situ. Iya, gua mikirnya juga kapan lagi ke Palembang  terus jalan-jalan ke Ampera. Akhirnya setelah nanya angkot apa yang harus kita naekin biar sampe disana sama anak-anak Beswan Palembang (thanks ya buat infonya he..he..) , kita berdua memutuskan untuk naek bus trans musi alias busway nya Palembang cuy. Dengan bangganya kita masuk halte busway dan kata orang bayar nya nanti didalem bisnya. Mulanya sih seneng bin penasaran kaya apa ya naek busway di Palembang tapi itu hanya sementara karena setengah jam kemudian kita masih duduk di halted an dalam keadaan kehilangan Mood alias Bete nungguin busway yang tak kunjung dateng (ternyata busway di Palembang sebelas dua belas lah sama Jakarta dan tips untuk para turis asing yang baca tulisan gua ini, Sir and Madam kalo mau ke Jembatan Ampera sore-sore jangan sekali-kali naek Trans Musi karena lamanya bukan maen dan mending kalo ada, ternyata di tungguin kaga ada juga….. Inggrisnya artiin sendiri ya Sir and Madam he..he..). 

Setelah gua nanya sama mas-mas yang juga lagi nunggu busway , “kalo naik angkot ke Ampera dari sini ada engga ya “ dan akhirnya dia jelasin gua naek angkot yang warna biru karena itu sampe terminal deket jembatan Ampera. Kita pun kemudian keluar dari halte dalam keadaan gondok bin kesel abis nungguin Trans Musi yang kaga kunjung dateng dan beralih ke angkot yang menuju Ampera. (Itu mas-mas belumut kali nungguin Buswaynya, dia kaya masih memiliki secercah harapan dan percaya kalo busway bakalan lewat padahal dalem hati gua ngomong, tungguin dah tuh nyampe shubuh kaga bakalan ada buswaynya he..he..).

                                                          Jembatan Ampera dimalam hari

Maka yang kita Impi-impikan sedari tadi menjadi kenyataan, dengan muka Nora khas anak kampung, gua terkagum-kagum ngeliat itu jembatan Ampera yang terangnya ngalahin Gapura deket rumah gua kalo menjelang tujuh belasan . “Terang banget ya, Bujug buneng ini mah hebat banget dah, munas-munas doang mah lewat” begitu dalem hati gua ketika pertama kali ngeliat Jembatan Ampera. Pas gua nengok ke sebelah ternyata Si Angky kaga mau kalah noraknya sama gua, dia juga sambil senyum-senyum ngeliatin itu jembatan dan sedikit nyesel karena engga bawa kamera buat kita poto-poto he..he..”Bang Bule, nanti kita kulineran di disitu yu” kata Angky sambil menunjuk perahu yang ada di pinggiran sungai Musi. Gua yang masih norak ngeliat itu jembatan, Cuma ngangguk-ngangguk tanda setuju. 

Engga pake lama, akhirnya kita berdua udah berada di bawah jembatan Ampera  dan dengan kamera ala kadarnya yang terpasang di Hape gua akhirnya kita maksa buat poto-poto. “Ki, fotoin gua ya” sambil ngasih hape gua ke temen gua yang saat itu nyesel karena BB nya engga dibawa. “Tar gentian ya Bang” kata Angky.  Saat itu kita berdua Pede aja foto malem-malem pake hape jadul seakan-akan hasilnya bakalan terang dan mungkin orang sekeliling yang ngeliat kita bergaya pada mikir, ini orang bedua Mau gaya tapi kameranya jadul , emang terang apa hasilnya he..he… ah  pada engga tau aja kalo kamera Hape gua dilengkapi dengan berbagai fitur yang kaga ada canggih-canggiih nya juga he..he.., thanks buat Nokia 5310 gua, berkat lu gua jadi punya dokumentasi foto di Palembang he..he..).

Kelar poto-poto, akhirnya kita berdua menuju perahu yang dari tadi emang udah jadi sasaran buat kita makan malam sambil nyobain apa aja kulineran khas Palembang. Kita menjatuhkan pilihan ke perahu hijau yang lumayan gede, dengan hati-hati kita masuk ke perahu itu karena goyangannya lumayan kenceng juga ternyata. Akhirnya dengan sedikit bergoyang mengikuti irama perahu goyang he..he.., gua nanya kalo disini ada apa aja ke si Bapak penjualnya, “Pak ade ape aje ken di sini” lagi-lagi gua sotoy mengeluarkan logat Kebelitungan gua disini he..he… si Bapak menjawab, “Macam-macamlah, ade Tekwan Mpe-mpe bebas mau ape aja” begitu denger Tekwan, akhirnya gua pesen itu makanan “Tekwan Siko pak” kata gua sambil nengok ke Angky nanyain dia mau makan apa dan begitu gua ngeliat kearah angky, ini anak udah nuang kuah mpek-mpek aja  he..he... “lu pesen apa ki”, dia Cuma jawab, “nanti aja deh, gua nyobain mpek-mpek dulu”  kata Angky  sambil asyik makan mpe-mpek he..he..   

ini dia temen liputan gua si Angky

Pesenan gua pun dateng dan engga pake basa-basi langsung aja gua sikat itu Tekwan yang sekilas mirip bakso karena ada Mie nya juga. Ngeliat gua makan Tekwan, si Angky penasaran juga dan dia mesen juga akhirnya. “Enak ki, Lu engga mau nyoba” kata gua nawarin. “Iya bang, keliatannya enak” Angky akhirnya mesen juga. Abis Tekwan, dahaga gua seperti belum terpuaskan dengan makanan yang terhidang di meja dan akhirnya gua mulai makanin dah tuh satu-persatu makanan mulai dari Mpe-mpe, pisang goreng, bakwan sampe kerupuk khas Palembang engga luput dari mulut gua yang malem itu seperti tidak ada puas-puasnya mengunyah he..he..

 Puas makanin semua makanan dengan membabi buta sampe-sampe kapal goyang engga berasa karena perut gua juga udah bisa bergoyang saking banyaknya makanan yang masuk, gua nanya ke si Bapak berapa semua harga makanan yang harus kita bayar, setelah gua sebut  semua makanan yang hampir kaga inget apa aja yang udah masuk ke perut gua, akhirnya si bapak menyebut angka 16.000. “Hah, berapa pak” kata gua takut salah denger saking engga percayanya kalo gua sama Angky udah ngabisin banyak tapi cuma enam belas ribu doang.  si Bapak kembali menyebut angka itu dan akhirnya gua ngeluarin uang dua puluh ribuan sambil berbisik dalem hati, murah juga ya ternyata makan di Palembang dengan senyum-senyum engga jelas.

 Abis kekenyangan dan karena belum terlalu malem juga, akhirnya  kita nyempetin buat jalan-jalan mengelilingi kawasan sekitar Sungai Musi.  Kalo malem,  orang-orang  di Palembang juga sepertinya suka ngumpul-ngumpul di Kawasan ini dan bisa dilhat satu keluarga pada ngumpul sambil duduk-duduk di pinggiran Sungai Musi. Lagi asyik jalan-jalan, si Angky tiba-tiba ngomong “Bang, kita nyobain kepiting goreng yuk, kayanya enak ya” kata Angky sambil nunjuk ke  arah pedagang kepiting goreng yang ada di pinggiran. Karena penasaran, kita pun akhirnya beli satu kepiting dan dipotong jadi dua.  Kalo gua sih ngabisin makanan itu engga pake lama he..he.., tapi kalo si Angky, gua liatin dia sangat detail membelah itu kepiting sampe dia bener-bener dapetin daging kepiting yang emang terkenal kelezatannya itu.

Selesai makan kepiting kita berdua langsung cabut dari Kawasan Jembatan Ampera karena menurut informasi orang yang tadi hampir lumutan di halte Trans Musi , semua angkot di Palembang itu udah engga ada pas jam Sembilan, jadi dah gua berdua langsung menuju tempat  tadi gua turun angkot untuk mencari  angkot yang lewat depan hotel kita menginap. Tapi karena disitu ada halte Trans Musi dan kebetulan emang kita penasaran pengen naek  ini  bis, akhirnya kita tanya aja sama kondekturnya apa ini bis lewatin jalan Kapt A Rivai dan engga di duga-duga ternyata bis ini lewat jalan itu sodara-sodara. Langsung aja kita naik dan bis pun engga lama mulai berjalan  tapi ternyata kita baru sadar kalo didalem bis ini penumpangnya hanya kita berdua doang  jadi udah kaya penumpang khusus aja kita di dalem bis ini, untung aja engga pake pengawalan dari Patwal, coba kalo ada Patwal nya, gua bakalan melambaikan tangan sambil dadah-dadah keseluruh masyarakat Palembang biar dikira artis he..he.., padahal gua yakin orang di Palembang bakalan mikir, itu artis siapa ya, kok kaya engga pernah liat di TV , apa mungkin itu orang artis layar tancep kali ya he..he..

Ternyata bus Trans Musi ini engga tanggung-tanggung , kita dianterin sampe depan hotel yang sebenernya disitu engga ada halte khusus bis ini berhenti.  Coba kalo di Jakarta Busway nganter sampe tempat yang kita tuju bisa berantem tuh supir busway sama supir metromini he..he.., pasti marah banget dah tuh  supir metromini, udah sewa nya diambil eh nurunin penumpang juga pas depan kantor or kampus . Tapi gua yakin Cuma di Palembang aja yang bisa begini dan mungkin Cuma gua sama Angky aja yang bisa ngerasain naek trans musi penumpangnnya Cuma kita bedua doang he..he.. 

Mungkin buat kalian yang baca, ini kok blog panjang banget ya, udah kaya cerpen-cerpen di majalah (5 halaman diketik 2 spasi terus tiap mulai paragraph harus ada footnote nya, ini cerpen apa lagi bikin skripsi ya he..he..) iya, ini adalah terobosan baru paling dahsyat (engga pake inbox) dan paling muktahir yang pernah gua tulis untuk blog kesayangan gua ini. 

Sebenernya sih gua kaga mau kalah sama barang-barang elektronik yang tahun ini juga memunculkan terobosan-terobosan baru, blog gua juga ikut-ikutan bikin terobosan dan gua mau lihat gimana reaksi pasar membaca blog gua ini he..he.., kalo emang kurang greget, gua bakalan bikin konfrensi pers dan ngundang seluruh wartawan dan wartawati yang cantik-cantik tentunya buat ngeliput peluncuran blog dengan terobosan baru ini kalo perlu wartawan dari Zimbabwe, Kongo dan Uganda gua undang juga buat ngeliput acara ini he..he..biar makin go internasional aja blog gua ini, emang Korea doang yang bisa ngimpor boy band dan girl band, Indonesia juga bisa ngimpor tulisan paling engga penting sedunia ini he..he.. 

Akhir kata, Ada ikan di kolam bersih, sekian dan terima kasih….

  


1 komentar: