Langsung ke konten utama

Makassar oh Makassar …(Cerita tentang sebuah kota Aneh Bernama Makassar…)


Mahakam keras coy, weits… kalimat itu kayanya begitu familiar beberapa bulan yang lalu gara-gara ulah tengil sebagian oknum SMAN 6 yang berkelahi dengan teman-teman jurnalis lalu dengan bangganya ngetwit di facebook eh twitter ya (kalo facebook, up date status ya he..he..). Tapi kali ini gua engga sedang ngebahas Mahakam, tapi Makassar coy, (kalo di bikin pertanyaan garing ? kampung-kampung apa yang Ema-Ema-nya galak semua ? jawabannya Ema Kassar he..he..).

Iye, kemaren ini akhirnya mimpi gua jadi kenyataan.(jyah bahasanya kemarin ini, masa iya tong begonoh he..he…, jadi inget nyak-nyak deket rumah gua bahasanya he..he.. ) . Gara-gara banyak orang yang foto di Pantai Losari, gua jadi kebayang , “enak kali ya kesono” he..he.. gara-gara bebayang itu, jadi dah gua mimpi pengen ke Makkasar, terus poto2 disono. (Ya biarpun keluarnya nanti gaya alay-alay, tapi yang penting alay Makassar bukan alay-alay Inbox or dahsyat he..he..)

Akhirnya gua bisa nginjekin kaki di bumi ayam jantan dari timur (bukan ayam jantan dari Jakarta Timur ya he..he.., kalo itu sih banyak dipasar-pasar Inpress). Ketika gua kemarin ada 'dines luar kota' dari kantor (bahasa bapak-bapak pejabat kalo ijin ke istrinya mau keluar kota, biasanya selalu ngomong, “Mi papi dines luar kota dulu ya.” he..he..).

Begitu burung raksasa bermerek Lion Air gua mendarat di Bandara Internasional Sultan Hassanudin, gua langsung terbengong-bengong ngeliat ini bandara ngapa keren banget ya. (Busyet dah ini bandara udah kaya di Pelem nya Tom Hanks aja ya yang judulnya The Terminal, gua langsung berasa jadi Tom Hanks meskipun si cantik Catrine Zeta Jones nya kaga nongol-nongol juga di sono he..he..). Gua sama temen gua si Abay langsung buat rencana foto-foto begitu kita abis Liputan, “jangan sampe tempat yang begitu asoy buat narsis kaya gini terlewatkan ye bay” gua ngomong ke si Abay yang Cuma dengerin tapi matanya ngeliat kesono kemari sambil terkagum-kagum liat Bandara he..he..

Di Bandara kita udah dijemput supir yang bernama pak Bahar (udah kaya artis aje ya pake dijemput segala he..he..). Pak Bahar banyak cerita mengenai Makassar, mulai dari bandara keren yang gua liat tadi ternyata dibangun oleh saudagar terkaya di Makassar, siapa lagi kalau bukan Bapak Jusuf Kalla sampe jalan tol yang membentang panjang begitu kita keluar dari kawasan bandara.

Nah ngomong-ngomong jalan tol , di Makassar nama jalan tol-nya rada-rada aneh, coba bayangkan, disono jalan bebas hambatan dikasih nama jalan tol Seksi 1 dan seksi 2. (Padahal gua liat sekeliling jalan tol kaga ada tuh terihat cewe-cewe seksi dengan kostum yang mini dan sedikit menerawang he..he..). Padahal gua ngarep bisa ngeliat cewe-cewe seksi disepanjang jalan tol sambil melambaikan tangan dengan rok yang tersingkap angin he..he..(kok jadi cabul begini ya tulisan gua he..he.., udah ah, jangan diterusin, kita lanjutin aja ke keanehan kedua).

Itu baru keanehan pertama, ada lagi keanehan kedua. Begitu masuk hotel tempat gua menginap, kayanya sih neh hotel lumayan bagus, tapi begitu masuk lift baru keliatan keanehan kedua. Bayangin aje, itu lift kapasitasnya 550 kg, masa nampung kite bertiga aja engga muat. (emang sih badannya temen gua, si Chandra agak-agak over, tapi masa lift kaga bisa nampung badan lu ya chand he..he..) .

Nah segitu dulu dah daftar keanehan kota yang sering buat Ema-Ema nyasar (Manyasar, eh Makassar deh maksudnya he..he..). Tapi entuh belon seberapa, ada lagi yang lebih aneh dari kota ini yang belon gua tulis. Kalo mau jadi orang aneh yang mau nunggu cerita aneh dari penulis aneh (tebak, ada berapa kata aneh disitu he..he…). mendingan simak terus dah ini blog.

Ngomong-ngomong, ini blog tampilan nya baru cuy, udah canggihan dikit, liat aje kalo engga percaya, bahkan twit-twit gua di twitter bisa disaksikan secara live di blog gua ini melalui saluran yang bernama twitter feed (yang ini gua kasih gratis dah, kaga bayar, kaya tipi-tipi berlangganan itu yang memungut uang kalo kita mau nonton he..he..). pokoknya thanks buat Bang Abay yang membuat blog gua jadi lebih enak diliat, kalo bahasa orang bule-nya Good Looking gitu dah he..he… udeh ye, selamat nungguin cerita selanjutnya. Salam Super !!!, weits itu punya Bapak sebelah, kalo gua Salam Asoy Geboy aje dah buat kalian semua.

Komentar

  1. asoy maaf cuma nge junk n spam doang nih abis puyeng bacanya hahaha ... speak ah

    BalasHapus
  2. wah lu salah masuk bay, kalo mau liat gambar yang asoy2 di blog sebelah he..he...

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…