Jumat, 02 September 2011

Lebaran Mungkin (Bukan) Hanya Salaman Belaka…


Woi le lebaran dulu…., (sambil ngajak salaman ) begitu ungkap seorang teman gua ketika kemarin gua ketemu dia dijalan. Lebaran…, iya mungkin di Indonesia lebaran hanya sekedar salaman sebagai ungkapan bahwa kita sudah saling memaafkan kesalahan masing-masing. Sambil cengar-cengir pun kita bisa salaman dengan semua teman-teman kita, tapi benarkah lebaran hanya sekedar salaman ? (Kalo misalnya kita punya utang sama temen, kira-kira abis salaman utang kita bakalan lunas engga ya he..he..).

Salaman… iya kita sepertinya jadi punya hobi baru begitu hari lebaran tiba. Salaman menjadi semacam ritual yang harus dijalankan setiap kali lebaran. (pokoknya setiap orang yang kita kenal pasti kita ajak salaman, mau itu anak kecil, encang,encing, engkong pokoknya semua kita salamin he..he..). Tidak hanya itu, dulu waktu sekolah, kita bahkan selalu menjalani ritual yang namanya halal bil halal dimana satu sekolahan kita salamin semua mulai dari Kepala sekolah, Guru , sampe ibu kantin semuanya kita salamin (termasuk gebetan yang lagi kita incer juga kita salamin, begitu kita salaman, berasa tangannya halus banget ya, beda banget sama tangannya Pak Satpam di pos depan he..h.e..).

Engga Cuma anak sekolah ternyata, anak kecil alias bocah-bocah juga hobi banget salaman pas lebaran gini. Sepertinya para anak kecil itu tau kalo lebaran emang musimnya salam tempel, jadi dia semangat dah tuh salaman sama orang dewasa yang udah pada kerja. (biasanya kalo udah dikasih amplop mukanya udah pada girang aja tuh bocah he..he.., atau ditangan udah digenggemin uang yang warnanya merah or biru pasti cium tangannya dua kali tuh he..he…).

Seperti engga mau kalah sama rakyatnya, pemimpin kita juga hobi tuh salaman kalo lebaran begini. Bahkan dia mengundang rakyat untuk salaman sama dia lewat acara open house (biasanya biar rakyat mau diajak salaman, Bapak yang satu ini mengiming-imingi dengan uang jadi semangat dah tuh rakyat berbondong-bondong salaman sama dia he..he..). Bukan Cuma itu, semua menteri juga sepertinya tidak mau melewati acara ini, mereka yang setiap hari udah sering salaman, seperti tidak mau melewati salaman pada moment ini. (mungkin sekalian setor muka kali ya he..he.., tar si Bapak yang hobi jual pesona ini ngabsen dah, Oh si A dateng, Si B dateng , bagus-bagus... he..he..).

Sebenernya sih salaman emang simbol perdamaian (liat aja kalo ditipi-tipi ada artis berdamai pasti pada salaman dah tuh he..he..) dan kata orang dengan salaman maka gugur juga semua dosa-dosa kita terhadapnya. (wuih berat neh omongan gua he..he..) . Idealnya sih memang seperti itu, semoga dengan adanya dua orang yang bersalaman saling bermaafan maka kesalahan-kesalahan yang pernah terjadi diantara mereka sudah terlupakan (tapi kalo utang sih tetep kayanya he..he..).

Jadi kalo mau dimaafkan semua kesalahan kita, maka sering-seringlah bersalaman dibulan syawal ini. Nah besok begitu kerja, satu-persatu orang dijalan atau di busway jangan lupa disalamin ya (apalagi kalo liat cewe cantik, wah itu kudu harus salaman tuh he..he.., speak aja, mba lebaran dulu, kan masih suasana idul fitri he..he…, gua yakin itu cewe cantik kaga bakal nolak diajak salaman he..he.. untung-untung bisa dapet nomer hape or pin BB nya he..he..). Udah ah, kalo mau dipraktekin silahkan, ya paling resikonya diliatin orang satu busway doang he..he..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar