Langsung ke konten utama

Lebaran Mungkin (Bukan) Hanya Salaman Belaka…


Woi le lebaran dulu…., (sambil ngajak salaman ) begitu ungkap seorang teman gua ketika kemarin gua ketemu dia dijalan. Lebaran…, iya mungkin di Indonesia lebaran hanya sekedar salaman sebagai ungkapan bahwa kita sudah saling memaafkan kesalahan masing-masing. Sambil cengar-cengir pun kita bisa salaman dengan semua teman-teman kita, tapi benarkah lebaran hanya sekedar salaman ? (Kalo misalnya kita punya utang sama temen, kira-kira abis salaman utang kita bakalan lunas engga ya he..he..).

Salaman… iya kita sepertinya jadi punya hobi baru begitu hari lebaran tiba. Salaman menjadi semacam ritual yang harus dijalankan setiap kali lebaran. (pokoknya setiap orang yang kita kenal pasti kita ajak salaman, mau itu anak kecil, encang,encing, engkong pokoknya semua kita salamin he..he..). Tidak hanya itu, dulu waktu sekolah, kita bahkan selalu menjalani ritual yang namanya halal bil halal dimana satu sekolahan kita salamin semua mulai dari Kepala sekolah, Guru , sampe ibu kantin semuanya kita salamin (termasuk gebetan yang lagi kita incer juga kita salamin, begitu kita salaman, berasa tangannya halus banget ya, beda banget sama tangannya Pak Satpam di pos depan he..h.e..).

Engga Cuma anak sekolah ternyata, anak kecil alias bocah-bocah juga hobi banget salaman pas lebaran gini. Sepertinya para anak kecil itu tau kalo lebaran emang musimnya salam tempel, jadi dia semangat dah tuh salaman sama orang dewasa yang udah pada kerja. (biasanya kalo udah dikasih amplop mukanya udah pada girang aja tuh bocah he..he.., atau ditangan udah digenggemin uang yang warnanya merah or biru pasti cium tangannya dua kali tuh he..he…).

Seperti engga mau kalah sama rakyatnya, pemimpin kita juga hobi tuh salaman kalo lebaran begini. Bahkan dia mengundang rakyat untuk salaman sama dia lewat acara open house (biasanya biar rakyat mau diajak salaman, Bapak yang satu ini mengiming-imingi dengan uang jadi semangat dah tuh rakyat berbondong-bondong salaman sama dia he..he..). Bukan Cuma itu, semua menteri juga sepertinya tidak mau melewati acara ini, mereka yang setiap hari udah sering salaman, seperti tidak mau melewati salaman pada moment ini. (mungkin sekalian setor muka kali ya he..he.., tar si Bapak yang hobi jual pesona ini ngabsen dah, Oh si A dateng, Si B dateng , bagus-bagus... he..he..).

Sebenernya sih salaman emang simbol perdamaian (liat aja kalo ditipi-tipi ada artis berdamai pasti pada salaman dah tuh he..he..) dan kata orang dengan salaman maka gugur juga semua dosa-dosa kita terhadapnya. (wuih berat neh omongan gua he..he..) . Idealnya sih memang seperti itu, semoga dengan adanya dua orang yang bersalaman saling bermaafan maka kesalahan-kesalahan yang pernah terjadi diantara mereka sudah terlupakan (tapi kalo utang sih tetep kayanya he..he..).

Jadi kalo mau dimaafkan semua kesalahan kita, maka sering-seringlah bersalaman dibulan syawal ini. Nah besok begitu kerja, satu-persatu orang dijalan atau di busway jangan lupa disalamin ya (apalagi kalo liat cewe cantik, wah itu kudu harus salaman tuh he..he.., speak aja, mba lebaran dulu, kan masih suasana idul fitri he..he…, gua yakin itu cewe cantik kaga bakal nolak diajak salaman he..he.. untung-untung bisa dapet nomer hape or pin BB nya he..he..). Udah ah, kalo mau dipraktekin silahkan, ya paling resikonya diliatin orang satu busway doang he..he..

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…