Rabu, 19 Januari 2011

Kali ini Tentang Tas Biru dan Jaket Merah.




Kali ini gua mau bercerita tentang dua barang yang selalu bersama gua selama kurun waktu lebih dari 10 tahun. Karena loyalitas mereka selama ini, gua merasa harus memberikan sebuah bentuk penghargaan kepada dua barang ‘keramat’ ini yaitu Tas Biru dan Jaket Merah kesayangan gua.

Tas Biru…., tas ini gua beli kira-kira tahun 98 ketika gua baru duduk di Bangku sebuah SMA Swasta (tidak) Favorit di bilangan Ciracas. Gua beli tas ini gara-gara ngeliat tas export punya abang gua yang bewarna hijau. Gua liat-liat kok tas nya enak dipake udah gitu ukuran nya juga pas, engga gede dan juga engga kecil-kecil amat.

Dari situ, gua akhirnya membeli tas yang sama tapi dengan warna biru kegemaran gua di sebuah pertokoan di bilangan Kramat Jati (itu karena dahulu belum ada Cilandak Town Square, Senayan City, Mangga Dua Square, Ex, Fx, Epicentrum Walk dan beberapa mall besar yang ada sekarang).

Mulai hari itu tas biru bermerk lawan kata dari Import ini gua pake kemana-mana. Mulai dari sekolah, jalan-jalan sampe nonton konser musik Ska yang jaman SMA dulu sempet menjadi trend. Begitu lulus SMA, tas ini juga masih ikut serta ketika gua mulai bekerja menjadi Freelance data entry di sebuah Penerbitan Terbesar yang kantornya terletak di bilangan Kebon Jeruk sana. Karena di sana gua sering dapet majalah gratis, jadilah tas ini ketempuan membawa beberapa majalah tebel dari kantor gua.

Setahun disana, perjalanan gua bareng tas ini berlanjut di bangku kuliah. Ketika gua terdaftar sebagai salah satu mahasiswa jurnalistik di IISIP Jakarta, tas ini juga setia menemani gua. Mulai dari kegiatan kuliah, sampe ngeliput berita, tas ini selalu nempel di pundak gua. Isi tas gua juga beragam mulai dari buku, makalah, disket (jaman dulu belum ada tuh yang namanya Flashdisk) sampe VCD or DVD XXX (Maksudnya film Triple X nya Vin Diesel) yang kadang gua sering tukeran sama temen gua di kampus.

Gua pernah bilang ke salah satu temen kampus ketika lagi maen ke rumahnya, kalo tas ini akan selalu menemani perjalanan hidup gua sampe mati. “lu liat neh tas biru gua, sepuluh tahun lagi lu ketemu gua, pasti masih menemukan tas yang sama” bagitu ucapan gua ke temen gua yang sekarang malah udah jarang ketemu. dan.... Survei Membuktikan….(baca seperti Sony Tulung memandu sebuah kuis Family seratus jaman dulu) tas ini masih gua peke sampe sekarang.

Itu tadi tas biru Import eh Export maksudnya. Sekarang kita beralih ke jaket merah. Ini jaket gua beli sekitar tahun 98 ketika musik -musik Indies lagi jaya-jayanya di Jakarta. Band-band seperti Rumah Sakit, Planet Bumi sampe Naif saat itu lagi di gandrungi anak-anak seumuran gua. Layaknya anak yang lagi gandrung (bahasa gua canggih neh, gandrung…, emangnya rambut ....., gandrung he..he..) sama musik Indies tentunya gua engga mau ketinggalan mengikuti fashion yang dipake sama personel masing-masing band itu.

Dulu…, semua personil Rumah Sakit selalu pake jaket indies (istilah jaman dulu untuk menebut jenis jaket ini) setiap kali gua liat video klip band IKJ ini pasti selalu tampil dengan gaya yang sama. Pas waktu itu juga abang gua punya jaket yang mirip sama yang dipake personil rumah sakit jadi (lagi-lagi) gua pengen punya jaket yang lagi trend saat itu. Akhirnya niat gua punya jaket kesampean, ketika gua lagi jalan-jalan ke pusat pertokoan tetangga nya Blok N alias Blok M, gua liat ada toko kaki lima yang menjual barang-barang sisa export antara lain jaket yang gua taksir. Setelah memilah-milah akhirnya pilihan gua jatuh ke jaket merah dengan strip putih di kanan dan kirinya.

Sejak gua beli jaket itu, gua selalu pake jaket merah kemanapun gua pergi. Mulai dari sekolah, sampe maen ke rumah temen , jaket itu selalu menempel di badan gua. Mungkin dulu temen-temen ngeliat gua udah kaya orang nora, karena bukan hanya cuaca lagi dingin aja neh jaket gua pake, tapi saat mentari sedang menyengat dengan hawa panasnya, ini jaket juga tetep gua pake meski kadang gua suka kegerahan sendiri .

Jaket ini juga pernah menjadi saksi perjalanan asmara gua, kadang jaket ini suka gua pinjemin ke cewe yang lagi gua taksir, ya biar ada perhatian dikit, kadang gua suka pinjemin ini jaket ke gadis idola gua waktu itu. gua inget dulu mantan gua sering gua suruh pake jaket ini kalo kita jalan sampe malem. Gua biasanya memberikan jaket ini ke dia biar dia engga kedinginan sampe dirumah. Udah gitu kadang jaket gua ini suka di cuci sama mantan gua karena dia selalu berkomentar “pasti jaket nya engga pernah di cuci ya”.......

Sampe sekarang jaket ini masih awet dan warna nya juga belum pudar. Gua masih sering make neh jaket meskipun gua udah punya beberapa jaket lainnya. Buat guan neh jaket udah jadi legend karena menjadi saksi sebagian perjalanan hidup gua. Mau panas, dingin, siang, malem pokoknya jaket merah ini setia nemenin kemanapun badan gua pergi.

Nah.. karena dua barang ini udah memiliki loyalitas tinggi, engga ada salahnya gua persembahkan tulisan ini buat tas biru dan jaket merah gua. Mungkin kalo tuh barang bisa baca tulisan ini, mereka engga akan pernah mau gua lepas ke pihak manapun. Ya emang gua juga engga pernah berniat untuk menjual dua barang keramat ini. Mungkin akan jadi identitas gua dimanapun gua berada. Si Bule yang identik dengan tas biru dan jaket merah. Atau mungkin ada yang terinspirasi kisah gua ini dan menjadikannya judul sinetron “Pria Cipayung Berjaket Merah” …………………………

6 komentar:

  1. bulukan tapi banyak kenangan,le :)

    BalasHapus
  2. iya cha, semakin buluk semakin banyak kenangan nya he..he...

    BalasHapus
  3. waah,le... coba lo pacaran juga bisa seawet lo menjaga barang" lo...hihihi..*kabuuuur..takut ditimpuk bule*

    BalasHapus
  4. itu dia cha kelemahan gua, gua ga bisa awet kalo ngejagain cewe he..h.e.

    BalasHapus
  5. wkwkwwkw....gw ada th foto2 lu pakai 2 benda keramat itu.mulai dari bandung Part 1(kawah putih)n Bandung Part 2(lembang n tangkubn perahu)"bule si pria berjaket merah"btw sudah bisa memecahkan pertanyaan lu yg ke gw waktu pas dgarut blm, apa bedanya intuisi & Persepsi???

    BalasHapus
  6. iya itu barang keramat Ri he..he.., intuisi itu perasaan dari dalam hati yang dirasakan, mungkin mirip2 firasat kali. tapi kalo persepsi itu pandangan pribadi terhadap suatu hal kali. sotoy ya gua he..he..

    BalasHapus