Minggu, 18 Oktober 2015

Istriku, Pulsa, dan Detik-detik Jelang Persalinan

Malam itu tiba-tiba smartphone Saya berdering dan ketika saya lihat ternyata istri Saya yang sedang ada di Makassar untuk persiapan lahiran di sana yang menelepon. Saya angkat, istri menjawab dengan kalimat, Pah beliin aku pulsa ya cepet, ini pulsaku mau habis” begitu kira-kira kalimatnya. Saya yang melihat jarum jam sudah menunjukan waktu pukul 11.55 pun menjawab dengan sedikit kesal, “Ya kenapa engga dari tadi sih mah minta beliin pulsanya, ini kan udah tengah malam mana ada yang buka toko pulsa” kata Saya kepada istri. “Ya cari pokoknya sampe ada, soalnya buat nanti hubungin papah kalo aku udah deket-deket mau lahiran. Masa mau lahiran masih mikirin beli pulsa” katanya.

Akhirnya Saya berjalan keluar untuk mencari pulsa. Dalam pikiran Saya, mana ada tukang pulsa yang buka tengah malam begini. Tapi demi istri, akhirnya Saya mencari dimana tukang pulsa yang masih buka. Langkah demi langkah Saya menelusuri jalan-jalan di sekitar rumah tapi hasilnya nihil, semua tukang pulsa sudah tutup semua.  Saya coba ke warung Mama Enting, tapi sudah tutup. Begitu juga dengan warung Bang Damar yang biasa tempat Saya beli pulsa juga tutup. Ehm… harus lebih jauh lagi neh jalannya ke depan gang” gumam Saya dalam hati. Dengan sedikit lelah karena Saya habis pulang kerja Saya masih terus mencari tukang pulsa yang masih buka di tengah malam ini.  

Saya lalu memutuskan untuk ke mini market siapa tahu masih buka dan masih bisa beli pulsa di sana. Tapi begitu sampai di depan mini market ternyata mini market juga udah tutup. Sambil istirahat sebentar, Saya berpikir kira-kira di mana tukang pulsa yang masih buka. Saya coba melihat-lihat nomor kontak teman-teman tiba-tiba Saya ingat seorang teman yang jualan pulsa dan tokonya biasanya buka hingga tengah malam. Saya pun segera menuju rumah Pungkas, temen Saya yang jual pulsa. Meskipun agak jauh, tapi demi pulsa untuk istri akhirnya Saya melangkahkan kaki ke warung si Pungkas. 

Ternyata benar, si Pungkas masih duduk-duduk di depan warungnya dan begitu Saya tiba di sana dia langsung nanya, “wah tumben Bang malem-malem ke sini” begitu katanya begitu melihat Saya tiba di warungnya. “ Gua mau beli pulsa Kas, buat istri. Simpati yang 50 ada kan” kata gua singkat.  “Ada bang, Pulsa Elektrik kan bang, bentar ya” kata Pungkas sambil mencet-mencet handphone. “Udah masuk ya bang” Pungkas ngasih tahu kalo pulsa udah masuk ke nomor isteri Saya. “Sip, thanks banget ya” sambil ngasih uang Rp. 51000 ke temen gua itu. Oia si Pungkas ini menurut gua menjadi salah satu penjual Pulsa Murah Jakarta. Selain Voucher, neh anak juga jual pulsa elektrik murah di Jakarta. Akhirnya Saya SMS isteri mengabarkan kalau pulsa udah masuk. Isteri Saya pun senang dan akhirnya saya melangkahkan kaki pulang ke rumah. Lelah juga malem-malem nyari pulsa, pikir Saya begitu sampai di rumah. 


Saya, isteri dan si jagoan kecil kami Radit
Keesokan paginya, istri Saya tiba-tiba nelepon dan mengatakan kalau perutnya mules dan engga hilang-hilang. “ Pah, ini perutku sakit apa udah mau lahir ya si dede” begitu kata isteriku. Wah Saya panik mendengarnya, akhirnya isteri Saya bersama ibu dan adik ipar Saya di sana berangkat ke rumah sakit. Ternyata  Isteri Saya sudah pembukaan 1 dan itu artinya si dede bayi udah mau lahir. Saya  yang masih berada di Jakarta pun panik, mengingat jadwal terbang saya ke Makassar baru keesokan harinya.

Akhirnya menjelang Maghrib anak pertama saya lahir dan dia adalah seorang anak laki-laki ganteng. Adik ipar Saya menelepon untuk mengabarkan kalau isteri Saya sudah melahirkan. Ah lega juga perasaan Saya meskipun kelahirannya di luar prediksi kita berdua dan si dede yang Saya beri nama Andi Muhammad Raditya Pratama ini lahir lebih cepat beberapa hari dari prediksi kita. Isteri Saya juga tidak lama kemudian menelepon untuk mengabarkan kalau radit udah lahir dan dia juga baik-baik keadaannya di sana.

 Lega juga karena mengingat kejadian malam sebelumnya saat isteri saya meminta membelikan pulsa murah ternyata ada hikmahnya. Kita jadi bisa telepon-teleponan untuk memberi kabar mengenai kelahiran putra kami dan berkat pulsa yang saya beli tengah malam itu, kami jadi bisa saling komunikasi sampai keesokan harinya Saya tiba di Makassar dan menggendong si kecil dengan rasa yang campur aduk antara senang, terharu, bersyukur, dan tentu saja bahagia.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar