Senin, 24 Oktober 2011

Ini Tentang Sebuah skenario....

Hey para pembaca Blog dimanapun kalian berada, jumpa lagi bersama Meysi dalam acara Ci..Luk..Ba..., (kemana ya bintang cilik bernama Meysi yang dulu gaya genitnya minta ampun dah he..he.., kaga ada yang ngalahin, ya Fitri Tropica doang mah lewat dah sama Meysi he..he..). Udah lama juga gua engga nulis di blog paling gua sayang ini (katanya blogger, tapi engga pernah nulis blog. gimana sih lu le, begitu kalo kata temen saya Abay, yang seorang blogger aktif he..he..). 
tenang sodara...sodara..., kalo kalian kangen sama (Tulisan) gua, mulai sekarang gua mulai nulis lagi. (emang ada yang kangen sama gua he..he.., tapi kalo sama tulisan gua pasti kangen kan he..he.. emang kata banyak orang gua itu ngangenin..., Loh kok jadi ngaco ya he..he..). Karena kemaren sempet keliling beberapa kota di Indonesia (gaya banget gua, padahal cuma keliling taman mini doang he..he..) jadinya kaga sempet tuh yang namanya nulis blog. (maklum, sibuk jalanin promo tour singlet terbaru saya he..he.., gaya lu le, singlet aje pake di ajak promo tour he..he.., yang ini lebih ngaco lagi ya he..he..). 


Tapi kali ini gua mencoba berkiprah lagi di dunia tulis menulis ini setelah beberapa lamanya vakum dari dunia pergo-Blog-an ini dan lewat tulisan ini gua kembali menghentak hingar bingar tulisan ga mutu yang yang saya sajikan di blog ini he..he.. Oke, engga perlu berpanjang lebar, inilah kita sambut tulisan comeback gua diblog ini. mari kita sambut....Ini tentang sebuah skenario....(jangan terharu ya begitu mulai baca tulisan ini, tar gua malah ngebayangin yang baca ini malah meneteskan air mata kaya ABG nonton konser boyband Sm**sh sambl teriak-teriak Bule...Bule..., btw emang gua personil sm**sh pake diteriakin segala he..he..).

Iya, ini sih iseng-iseng gua aja nyoba-nyoba bikin skenario film pendek, nyoba inovasi dan mengeksplor kemampuan gua dibidang tarik suara gitu deh (eh bidang tulis menulis maksudnya he..he..). Tapi ini bukan sembarangan skenario, ini nantinya bakal dibikin film oleh producer film besar negeri ini Rese Punjadi (Ini masih sodara jauh banget dah sama produser India terkenal yang bermarga Pun...Pun gitu... tapi bukan Puntung ya he..he..). nantinya film ini bisa di tonton dilayar-layar tancep kesangan Anda semua (karena pihak twenty one menolak memutar film ini karena alesan pajaknya terlalu mahal, bahkan lebih mahal dari film-film Holywood itu he..he..).

Udah penasaran kan... langsung aja simak sebuah skenario mentah alias belon jadi karya gua di Langit Berita eh di sini aja dah (Langit Berita mah tempat saya bekerja ya, tapi engga ada salahnya nanti buka juga ya, Promosi dikit he..he...). 

Scene 1. : Disebuah kamar yang berantakan tiba-tiba terdengar bunyi suara telepon. Seorang anak muda bernama Adit kemudian bangkit dari tempat tidur dan mencari-cari posisi telpon berada kemudia dia melihat dilayar siapa yang meneleponya pagi-pagi . ternyata itu Telepon dari kekasihnya Vera .
Adit : Halo… Adit mengangkat telpon dari kekasihnya itu, sementara dari ujung sana terdengar suara lembut Vera.

Vera : Halo sayang, baru bangun ya. Nanti kita jadi pergi kan ? Adit yang mendengar suara Vera, langsung teringat janjinya…

Adit : Iya, nanti jadi. Kita janjian ditempat biasa ya sayang. Adit pun menaruh kembali handphonenya setelah diujung sana Vera mengucapkan kata I Love U. ………..

Scene 2 : Adit pun bergegas keluar rumah, setelah pamit dia membuka pagar dan menyalahkan mesin motornya dan menuju tempat janjian yang sudah disepakati bersama Vera. Di sebuah taman, Nampak seorang gadis cantik berwajah oriental sedang duduk di bangku yang ada disana.

Adit : Udah lama ya sayang nunggunya. 

Vera : hey, kok lama banget sih (vera sedikit bermanja-manja ke adit), hampir aja aku jamuran disini.(vera tersenyum, Adit pun mencubit pipi mulus vera) 

Adit : Maaf ya sayang, tapi jangan jamuran dong, tar mukanya jadi aneh lagi (adit meledek vera). Ya udah jalan yuk. Adit memberikan helmnya kepada vera dan mereka pun menuju motor yang diparkir Adit di depan bangku taman. Perlahan motor meninggalkan taman.

Scene 3 : .....











Tidak ada komentar:

Posting Komentar