Langsung ke konten utama

Salam Super……

















Apa kabar……, dan semua hadirin pun menjawab…., Super……….., ya itu adalah pemandangan yang gua saksikan ketika gua menghadiri rekaman ( tapping kalo dalam istilah tv) acara Mario Teguh Golden Ways di Grand Studio Metro TV di bilangan Kedoya sana. Ini semua berawal dari keisengan gua mengirimkan email untuk menjadi penonton acara itu karena selama ini gua memang respek dengan apa yang disampaikan Motivator yang selalu menyampaikan kalimat-kalimat motivasi yang sederhana tapi cukup membuat gua kagum kalo dengerin Pak Mario Teguh.

Demi menghormati acara itu, gua bela-belain pake batik karena emang diundangan nya wajib memakai pakaian formal dan buat gua sebuah pakaian formal dan rapi itu ya batik engga ada yang lain (itu juga pake nya pas disana, dari rumah sih pake kaos doang ). Kalo pake jas and dasi itu adalah hal yang jarang banget gua lakuin mungkin bisa dihitung dengan jari kali moment gua tampil rapi(h).

Begitu gua sampe sana yang gua perhatiin adalah penonton lain yang berpenampilan Luar biasa rapihnya, ada yang pake jas dan dasi ada juga yang pake kebaya lengkap dengan sanggulnya. Gila dalem hati gua mikir, mereka niat banget ya dandan buat acara ini dan belakangan gua tahu kalo mereka dateng dari berbagai penjuru di Indonesia. Ada dari ambon, medan. Aceh dan semarang. pantesan mereka begitu pol-polan dalam berpenampilan , mungkin karena mereka udah jauh-jauh dateng, apalagi masuk tv he..he.. (mungkin nanti mereka bisa cerita ke nenek, kakek, paman, tante, cucu, cicit dan seluruh warga di kampung he..he..). gua juga engga mau kalah, buktinya pengalaman nonton langsung Mario Teguh gua ceritain di blog ini, ya kali aja yang baca blog ini jadi kepengenan juga nonton di sana he..he..

Berawal dari sebuah acara Bussines Tips di O Chanel sekitar tahun 2007, gua mengenal sosok Mario Teguh. Gua pantengin itu TV setiap kamis malem, buat menyimak motovasi-motivasi yang disampaikannya, sekali… dua kali… gua tonton program yang dulu dipandu oleh Shanaz Haque itu dan lama-kelamaan kalimat-kalimat motivasi itu membangkitkan semangat dan gairah gua untuk menjadi manusia yang lebih baik lagi.

Tahun itu kalo gua inget adalah salah satu tahun tergelap dalam hidup gua, dimana saat itu gua menyandang status sebagai Pengangguran. Sambil terus berusaha cari kerja, kata-kata dari Mario Teguh menempel terus dalam ingatan gua (tumben gua bisa inget, biasanya masuk kuping kanan keluar kuping kiri). Seperti judul buku yang ditulis oleh RA. Kartini, semenjak gua menyimak program nya Mario Teguh maka hidup gua berubah dari gelap menjadi terang.

Nasehat-nasehat Mario Teguh sedikit banyak membuat Gua mencoba bijaksana menyikapi semua hal yang terjadi dalam hidup dan gua percaya setiap ada masalah, pasti kita akan punya waktu untuk menyelesaikannya. Alhamdulilliah sampai tulisan ini dibuat hidup gua masih baik-baik aja he..he..(engga penting juga ya gua kasih tau ).
Ngomong-ngomong studio Metro TV di bilangan Kedoya sana, gua jadi inget pengalaman magang di harian yang kantornya sebelah-sebelahan sama Metro TV (nama hariannya Media Indonesia). Gua pernah satu bulan lebih menjadi reporter magang disana, pikiran gua melayang pada kenangan saat itu.

Ya…. Saat makan siang nya di kantin yang bayarnya pake kupon makan, shalat dimasjid depan,pager hijau menuju kantor juga masih sama seperti dulu. Apalagi pas masuk gedung, gua jadi inget saat gua buat tulisan tentang ruang kerja pemilik dua perusahaan besar itu yang mungkin dulu gua termasuk orang pertama yang masuk ruang kerjanya untuk melihat apa saja isi ruangan seorang pemilik media yang lumayan besar di negeri ini. Kalo sekarang sih engga kebayang lagi bisa masuk ruangan kerjanya dia (lagian juga gua engga ada urusan juga sama dia he..he..). paling tidak gua pernah punya pengalaman sambil berharap nantinya gua bisa seperti Bapak yang sekarang jadi ketua umum Nasional Demokrat itu. (amin…., tidak lupa saya meminta temen-temen yang baca ini juga mengucapkan amin diakhir membaca tulisan saya ini.).

Komentar

  1. duh enak juga ni le, apalagi nonton tokoh yang emang jadi idola lo ya, hmm..gw koq ga dipanggil" ya nonton Kick Andy, *uhuk -__-"

    BalasHapus
  2. penasaran aja sih gua pengen nonton langsung kaya apa suasananya he..he..., lu coba terus cha, kali aja nanti bisa nonton langsung juga kaya gua.

    BalasHapus
  3. hahaha..iya le..gw masih menanti undangan nonton kick andy..btw film 127 hours nya udah dapet le?

    BalasHapus
  4. belum dpt cha, gua pinjem punya lu aja ya he..h.e.

    BalasHapus
  5. ehhhh keren nihhh.... gw juga dapat undangannya buat minggu dpn
    tapi galau euhhhh dri bandung. hahhaha

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mencicipi Sajian Makanan Kereta Api Milik PT Reska Multi Usaha

Kisah Ajeb-Ajeb Anak Cipayung Part 1 : Dugem oh Dugem......

Ini dia neh kejadian paling hot yang pernah gua tulis. (bayangin, gua nulisnya aje sampe buka baju segala he..he..). ini kisah tentang ajeb-ajeb cuy (karena musiknya bukan dangdut jadi ajeb-ajeb, coba kalo musiknya dangdut pasti bunyinya adut..adut..adut..adut.. jangan sambil joget ya bacanya he..he..) di suatu Pantai Indah yang banyak kapuknya (makanya tempat itu dikasih nama Pantai Indah Kapuk he..he.. walaupun sebenernya gua bingung, pantai yang berkapuknya sebelah mana ya he..he..).

Awalnya disuatu siang pas gua lagi browsing gambar-gambar vulgar dan sedikit cabul untuk web tempat gua bekerja (nama webnya www.langitberita.com, terus klik aja rubrik lifestyle nah entar keluar tuh berita-berita yang gambarnya bikin mata melek terus he..he..). Tiba-tiba ada pesen dari Mr Momot yang isinya gua ngeliput acara dugem di PIK, nama acaranya RnB Parade (wah gua langsung ngayal, rave party di waterboom pasti banyak cewe-cewe seksinya. Udah gitu pasti mereka pada pake pakaian renang, seru neh…

Selamat Jalan Miten…

Kaget sekaligus sedikit engga nyangka ketika siang ini gua mendengar kabar meninggalnya mantan gitarisnya Netral Miten di timeline di twitter gua. Sejenak pikiran gua menerawang pada sosok gitaris gondrong dan pendiam namun permainan gitarnya cukup membuat anak-anak yang melewati masa 90-an  mengenal sosok gitaris yang mungkin salah satu yang terbaik di tahun-tahun itu .
 Iya, dari account twitternya Brutal Band, pertama kali gua ngebaca kabar duka ini dan tidak lama Musisi-musisi  90-an  seperti Ari Lasso juga mengucapkan belasungkawa untuk Miten. Iya, sebagai seorang yang pernah melewati masa 90-an dengan musik-musik yang masih berkualitas , gua emang mengaggumi musisi-musisi di era itu. (Gua dulu sangat hafal siapa aja personil-personil band 90-an karena gua emang hobi koleksi kaset dan setiap beli kaset gua pasti baca tulisan ucapan terima kasih setiap musisi yang ada di covernya, termasuk Miten salah satunya  ).


Miten bersama netral memang cukup fenomenal di tahun 90-an. Saat ba…